Senin, 30 November 2009

Perjuangan Kadet Soewoko di Lamongan (Suwandi, S,Pd.,M.Pd.)

Sejarah singkat Pejuang Kadet Soewoko
http://lamongan-kota.blogspot.com/search/label/Pahlawan%20Lamongan
Pada suatu saat di Desa Gumantuk (Kec. Sekaran Kab. Lamongan) dan saat ini perkembangan wilayah sudah masuk dalam Kecamatan Maduran Kab. Lamongan dan pada hari minggu legi tanggal 9 Maret 1949 sekitar jam 17.00 sore telah terjadi pertempuran antara regu Kadet Soewoko yang terdiri dari 7 orang menyerang 1 peleton pasukan Belanda yang terdiri 37 orang yang baru selesai mengangkat kendaraan powernya yang terperosok kedalam sungai ditepi sawah, dalam pertempuran ini telah timbul korban-korban dari kedua belah pihak dari regu Kadet Soewoko yang gugur 4 orang sebagai pahlawan bangsa
Pahlawan bangsa yang berasal dari daerah di Kabupaten Lamongan :
1. KadetSoewoko (dipatungkan)
2. W i d o d o
3. K a e r i
4. L a s i b a n
Menurut berita, Kadet Soewoko ketika terdesak dan dipaksa menyerahkan diri, tiba-tiba melemparkan granat nanasnya sehingga dia dan rekannya rela berkorban. Dan tentara Belanda yang disekitarnya juga tewas.

Salah satu pahlawan kemerdekaan yang cukup dikenal di Lamongan yakni Kadet Soewoko. Dia dikenal dengan kisah perjuangannya yang sangat heroik ketika menghadapi agresi Belanda ke-II pada 1949.Soewoko sebenarnya bukan asli Lamongan, tetapi kelahiran Desa Lumbangsari Kecamatan Krebet Malang pada 1928. Setelah lulus sekolah kadet di Malang, dia kemudian ditugaskan menjadi komandan regu I seksi I kompi I pasukan tamtama Kodim Lamongan.
Dia meninggal pada 9 Maret 1949 dalam suatu pertempuran yang sengit melawan tentara Belanda di wilayah Desa Gumantuk Kecamatan Sekaran. Berarti dia meninggal pada usia yang baru 21 tahun dan belum menikah.
Berdasarkan catatan sejarah Kodim 0812 Lamongan, kisah nyata yang heroik perjuangan Kadet Soewoko tersebut terjadi pada hari Minggu, 9 Maret 1949 menjelang siang. Ketika sedang beristirahat di sebuah langgar di Desa/Kecamatan Laren, regu Kadet Soewoko mendapat laporan penduduk kalau ada truk tentara Belanda yang terperosok di parit wilayah Desa Parengan (dulu masuk Kecamatan Sekaran, sekarang masuk Kecamatan Maduran). Truk tersebut mengangkut 12 serdadu Belanda.
Saat itu anggota regu Soewoko berjumlah delapan orang, namun hanya memiliki 7 senjata api peninggalan Jepang. Mereka kemudian sepakat akan menyerang tentara Belanda tersebut. Satu anggotanya bernama Soemarto ditinggal karena jumlah senjata hanya tujuh.Begitu mendekati sasaran tembak, tiba-tiba datang truk power wagon berisi penuh serdadu Belanda untuk membantu truk yang terperosok parit itu. Sehingga kekuatan Belanda menjadi berlipat sekitar 37 orang.
Meski kekuatan lawan berlipat, ternyata regu Soewoko tidak nyiut nyalinya. Mereka tetap melakukan serangan gencar. Beberapa serdadu Belanda langsung terjungkal ditembak regu Soewoko.Dua orang anggota regu berhasil menerobos kepungan musuh, satu orang pura-pura mati dan nahas bagi Soewoko yang tertembak kedua bahunya dan tergeletak tidak mampu melakukan perlawanan.
Beberapa serdadu Belanda kemudian mendekati dan menanyakan namanya dengan bentakan. Soewoko pada saat itu mengaku bernama Soewignyo. Dia kemudian diajak ikut ke pos Belanda di Sukodadi tetapi tidak mau. Dia bahkan berkata ''Saya tidak mau menyerah, bunuh saya..!. Serdadu Belanda marah, kemudian menusuk dada kiri Soewoko dan ditembak pipinya sehingga langsung gugur. Dia bersama tiga anggota regunya yang lain yang gugur dalam pertempuran itu langsung dimakamkan oleh warga setempat di desa itu tanpa dimandikan karena dinilai mati syahid. Adegan heroik itu disaksikan anggota regunya yang pura-pura meninggal. Jenazah Kadet Soewoko bersama tiga temannya tersebut kemudian dipindah ke taman makam pahlawan Kusuma Bangsa Lamongan.

6 komentar:

  1. ipmawati XII-IPS 113 Desember 2009 10.05

    ketka menjalankan pemerintahan indonesia orde baru mengeluarkan berbagai kebijakan di berbagai bidang politik dan membatasi politik bagi bekas anggota PKI dan keluarganya.

    BalasHapus
  2. dwita dana pradipta20 Juli 2011 21.57

    pak wandi ,,
    keren !! :)

    dwita dana p. XI ipa3

    BalasHapus
  3. @ Dwita Dana Pradipta : makasih, atas kunjungannya ke weblog saya ini

    BalasHapus
  4. Menurut Q Sejarah indonesia itu penting bwat k_hidupan sehari" maka dri itu ktahui lah mzlah" tentang sejarah.

    Sekian trimakasih.

    By; iin nur ainy
    klaz; XI ipa 1

    BalasHapus
  5. Menurut q sejarah indonesia is the best pak.


    By; faridatul ilmiah
    klas XI ipa 1

    BalasHapus